Thursday, December 4, 2008

Tika Semuanya Semakin Lengkap

Banyak betul cabaran. Iyakan? Bila semuanya semakin lengkap, kehidupan kita bakal berubah menjadi semakin mencabar. Ada banyak cabaran yang takkan terfikirkan oleh kita menanti dan terus menghentam kita.

Hidup takkan dapat sempurna. Begitu jua dengan diri kita, tiada ruang mencari kesempurnaan tetapi hanya wujud satu ruang mencari kedamaian dan keredhaan Tuhan. Puas jua aku menemani hati sepi aku, merungkaikan kekusutan yang tak putus-putus menghantui emosi dan fikiran. Syukur Alhamdulillah, rezeki yang Allah beri pada aku atas nikmat dapat mempunyai pekerjaan. Terkadang terasa hina bilamana aku selaku hamba ada kalanya alpa memohon terima kasih pada diri-Nya yang Maha Pencinta.

Sejenak aku renungi diriku ini. Aku bukanlah dilahirkan bodoh dan tidak berakal. Cuma lahir kekesalan dalam lubuk hatiku bilamana ku kenang kesilapan yang pernah aku hadirkan dalam perjalanan hidupku. Ku mungkin kini seorang Jurutera Awam tapi kerana sifat angkuh dan bongkak terhadap kemampuanku sendiri, ku kini hanya seorang yang tertewas dalam mainan dan caturan hidup.

Mujurlah ada ayah dan mak yang aku anggap punca mutlak kehidupanku ini terkawal. Mujurlah aku punya sifat pemalu yang dapat menghindar diriku dari segala kemashalatan dunia. Mujurlah juga aku tahu sejauh mana tempatku di bumi Allah yang bukan milik kita.

Derai hujan terus lagi jatuh menemani monolog aku kali ini. Terkadang ku menangis dalam hati, sudahlah ayah tiada, aku masih belum mampu menjadi anak sulung yang boleh diharapkan membantu mak. Apalah yang telah aku berikan dengan adik-adik aku selama tok cukup menghilangkan tekanan ketiadaan ayah? Aku masih lagi belum pasti.

Pastinya aku akan terus bermonolog hingga malam nanti...

1 comment:

onggon said...

Salam.. oo kitak berkarya sambil meluahkan perasaan.. mesi tnggongjawab ktk berat teradap beradik ktk.. Sekhal, semua ya ujian hidup..

There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails