Saturday, March 21, 2009

We are SCOOTERIST Family!



Kamek urang adalah famili Scooterist! Kenak padah macam ya? Sebab nektok semua mek urang beradik jadi scooterist.

Dijadikan cerita, aku bermula dalam dunia motosikal tok start Form 1 dolok. It's start when ayah ajar aku mbak nya pun Yamaha 88 dan sejak ya aku berkecimpung dalam dunia motosikal tok. Dahya ayah trade-in moto ngan Yamaha SS (First Edition). So, sejak dari ya aku semakin selalu mbak motosikal.

Hinggalah sampey satu tahap, aku kantoi sebab mbak moto Pakwak aku (Yamaha Sport) dan time ya aku kenak saman polis. Peristiwa ya berlaku dalam tahun 1997 marek. Zaman ya mun kenak saman underage, jawapannya adalah perbicaraan di mahkamah. Perit mena aku time ya. Secara automaticnya ayah yang masa ya masih dengan sifat violence dan panas barannya ban aku dari pakey motosikal until umur aku 16. Bayangkan aku diperintahkan mahkamah berkelakuan baik selama 18 bulan. Yang menakutkan, sekiranya siasatan dari panel yang in-charge kes aku ya dapati aku tok bermasalah, hukumannya adalah ke Henry Gurney School!

Mak aih! Bahaya kali jak, maka kesalahan trafik siklah sampey nak hantar ke Boy's Home. Mak masa ya nang susah ati sebab nya sik dapat bayangkan aku yang bagus perangey (hihihi) dihantar ke Boys Home just kerana kesalahan trafik. Masa peristiwa saman ya berlaku, aku yang ingkar ngembak moto ke pasar walaupun sekda lesen. Ya hanya kerana aku malas maok jalan kaki untuk tukar pusuk burok yang dibeli rah pasar.

Mak pernah padah, mun aku masok Boys Home, for sure aku akan jadi jaik sebab yang ada dalam ya semua yang berperangey jaik. Syukur Alhamdulillah aku lepas dalam hearing di Mahkamah Majistret Betong on the February of 1998. Ya berkat kerana laporan akademik dan tinjauan perangey aku di kampung dan sekolah. Ya lah tek, best student masok court setegal kes ya. Aku time ya sekolah di Kolej Tanjong Lobang terpaksa mintak leave ke Betong just to attend the hearing. Sekurang2nya aku cerik juak rasa dibicarakan.


Moto ayah yang aku dah modified in 1999. Lepas jak SPM alu modified. Spray dikpun. Noted sik tayar sotong ya.

Yah, melalut dah aku. Sebelum menceburi dunia scooterist, mak lah yang pertama pakey scoot. Ayah beli Suzuki V100 sebab time ya motosikal Yamaha SS ya aku mbak pergi ke UiTM in 2000. Sik sampey beberapa bulan di UiTM, moto ya di trade in ke Yamaha SSII dan start dari siyalah aku memiliki motosikal sendiri.

Maok dikatakan boros dan gila berbelanja juak aku dengan motosikal tok. Ada jak nak diubah. Bak kata ayah "Orang Jepun memang tak pandai buat motosikal, sebab tu orang Malaysia ni terpaksa modified", padah ayah and aku tersengih jak. Dahya aku modified juak. Zaman ya tauk jak, femes pakey tayar sotong. Aku nang sik terkecuali. Pakey Michelin 2.00. Dahya wujud gik trend pakey rim sport. Zaman ya rim 3 bintang nang kontroversi tapi aku beli juak walaupun reganya sampey RM380.


Toklah my previous SSII yang aku sayang gilak!

Sampey ke satu tahap ayah fedap nya pernah padah, "Kalaulah ade jual part motosikal ni satu-satu dalam kotak, bagus ayah belikan satu2 supaya senang korang nak modified." Hahaha. Tersengih jak aku. Nang banyak juak duit ayah abis bila aku main motosikal tok. Last2 Yamaha SSII ya berkecai selepas kenak tempoh Land Cruiser rah Tabuan Park.

In the same time aku pakey Yamaha SSII, ayah telah bermurah hati sambung bayar motosikal yang arwah Pak Udak belikan untuk si Ebby. Pada hakikatnya motosikal ya nang milik ayah sebab masa ayah take over motosikal ya, ayah terpaksa overhaul balit sebab kondisi nya dah terok. Sampey ayah abis bayar motosikal ya. Moto ya dipakey ayah di kampung.

Just after aku eksiden ya, ayah pun hantar motosikal SSII ayah di Kuching and motosikal lamak aku ya ayah jual bangkeynya ngan Ah Sai RM 700. Sampey nektok Ah Sai sik bayar. Dahya aku pun pakey SSII ayah sampeylah satu tahap aku habis almost RM800 untuk refurbish moto ya. Puas ati juak sebab akhernya moto ya nyaman dipakey.


Moto ayah dalam jagaan aku di Kuching, aku tukar semua jadi baru.

Raget sik SS II tok. Lepas beli scoot, ayah pakey balit motosikal nya.

Sampey satu tahap, aku padah ngan ayah aku mok beli scooter. So, ayah dengan murah hatinya belikan dan pada mulanya nya maok trade in moto SSII ya. Memandangkan aku dah upgrade dan bikik moto ya, aku padah iboh. Sak ayah ada moto di kampung. Akhernya nya setuju dan motosikal ya dimbak balit ke kampung.

Start dari ya lah aku menceburkan diri dalam dunia scooterist tok dan pesan ayah sik juak ku lalek. "Jangan modified scooter ni pulak", kata ayah lepas ku beli Nouvo Disember 2006. Nang palak deras juak aku tok. Akhernya scoot aku pun transform and syukur Alhamdulillah, nya menjadi semakin bait dan kacak.

My recent pose dengan Nouvo di Sri Aman minggu lepas.


Scoot toklah di aim dah traffic.


Underbody Lighting


Angle Eye... Rasa macam Eagle Eye BMW juak! Chit Poorah!


This is my Nouvo!

Selepas ayah meninggal dunia, moto SSII ya aku serahkan pada Ibab a.k.a Shafixx dan secara rasminya jadi "Moto Ibab". Nang banyak juak duit abis maok upgrade moto ya. Sayangkan adik bah. Moto tok nang deras dan aku pun sayang juak moto tok sebab pernah jadi "Moto Ayah" dan "Moto Aku".

In the same time, last year Angah a.k.a Noure pun start beli Yamaha Ego walaupun nya ya sekda lesen. Ya dasyat gik, Ego yang asalnya warna putih ya, hari beli ya terus spray warna purple. Aku dipejalnya ke Sarikei meli effect Pearl Pink untuk scoot nya ya. Akhernya scoot ya dalam keadaan baru berwarna Purple Pink. Mula dari yalah miak di Debak tok gago nak modified moto juak. Peniru! Semua warna purple. In the mean time, aku juak ngabis duit kacakkan Ego Roxy Angah tok. Tapi best juak sebab masa ya aku lom ada kerja dan di rumah ada Suzuki V100, Nouvo dan Ego.

Mbak scoot pun badannya senget juak!

Apa ndak dibeli nya ya kah?

Scoot tok recently di Samarahan!


Caught ketika merempit balit dari UiTM


Yerdeh, ambik lap rah bulatan ngutik ya!

Nektok Nouvo aku di Sri Aman dan last month setelah mengambil kira beberapa faktor dan isu berbangkit, mek urang decide trade in Yamaha SSII Ibab ya dan Ibab yang dalam dilema masa ya pilih untuk ambik EGO-S juak. Jadi nektok ada 4 scoot dalam family mek urang. Yang bestnya scoot ibab tok macam kisah aku dan Angah, First day nya dah rip-off semua sticker dan pasang new back suspension. So, aku pun suka juak menerjunkan diri aku modified scoot Ibab.


Saat terakhir moto tok dimiliki Ibab.

Sayang juak moto tok tapi sekda kesudahan kisahnya..


Shafixx a.k.a Ibab yang rasa diriknya best!


Sukalah ada scoot baru! Dah plan mok spray juak!

Lately, Mak Ngah pun mengamanahkan Mak jaga scoot Modenas Ceria nya. Jadi secara automatic walaupun masih scoot Mak Ngah, mek urang patut jaga, serves dan make sure scoot ya dalam keadaan terbaik. Memandankagkan scoot V100 ya dah dipakey oleh Siddeq turun sekolah, so mak yang pakey scoot Ceria Mak Ngah ya.


Toklah scoot Mak Ngah, masa aku ngan Shafixx lepak rah hutan belakang rumah.

Aku juak yang pakey scoot Ceria. Ceria sik muka ku?

Cerita tentang si Siddeq tok, nya nang tauk pakey jak scoot ya. Sukati nya radak. Ney ndak, pagi-pagi kak start alu terus pecut pergi sekolah. Nak dijadikan kisah, mak berik keizinan nya pakey scoot tok setegal ariya before ayah pergi.... Ayah dah janji mok belikan Cdeq basikal. So, time bithday nya mek urang pun belilah basikal yang ayah dah servey untuk Cdeq. Sik sampey 2 minggu, ndak alah2 tayar basikal ya meletup sebab Cdeq nakkah besar. Baruk jak Form 1 time ya. Alulah mak decide nyuroh nya mbak scoot jak pergi sekolah. Tapi scoot ya di park rah school mak dan nya jalan kaki dari sekolah mak ke sekolah. Lucu bah!


Cdeq dengan scoot V100 nya...

Adik aku tok baruk jak Form 2

Yalah kisah famili scooterist tok. Siddeq dengan Suzuki V100 (scoot asal mak mpun -QRB 678). Aku dengan Yamaha Nouvo MX aku ( QAG 7812). Angah dengan Ego ROXY nya di Samarahan nun (QRE 678), Ibab dengan scoot Vanguard Ego nya (QSR 2390) dan mak terus menjada scoot Ceria Mak Ngah (QSK 1206).


Logo wajib pada scoot aku dan Ibab. Comel bah bear Yamaha tok!

Right now ada sigek moto klasik di rumah mek urang. Honda Hawk 145 Limited. Ayah beli dari orang kampung hanya kerana nya suka number plat 6D (6D 6344Q). Hahaha. Bagi yang sik tauk ya adalah plet unik selain 7D kerana 6D adalah plet lamak bagi Sarikei, 6th Division. Plet tok ayah nang suka gilak2. Honda Hawk tok masih berfungsi dan satu jak keistimewaan moto tok. Nya nang original bising!

Yalah, mudahan rezeki family mek urang sentiasa murah walaupun ketiadaan ayah gik din fana tok. Aku target mok beli elegan gik kaktok. Nambah kolesi scoot dan nambah beban utang!!

Scooterist Inc.

We Are Scooterist Family!

To be updated soon..
:inlove:

5 comments:

nRqzHa said...

hehe..glamer!glamer!...huhu..lalala

adzzha said...

hahahaha

aliahjenap said...

hahha!cam best jak..kmk ambik lesen moto, x abis2 gk..malas..haha!

FiFiNeNi said...

mek mok bradik ngn ktk jwak!!
mek da sqoot ego "putih"..
hehe..
QRE3357 nang kayo2 jak kat saratok..
ahahaha..

adzzha said...

aliah : macam kes angah jak.. ada lesen keta jak.. huhuhu. sekpa org kiut sekboh ada lesen gilak

fifi: boleh, lets be part of our family...

There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails