Tuesday, June 2, 2009

Terkesima...

Jam menunjukkan pukul 8.36 malam. Dalam dingin malam bertemankan bunyian cengkirik dan unggas hutan, aku bersendirian meniti kesunyian diri tanpa perhatian sesiapa pun. Bukankah ko ada gerek kah? Hmm.. Cinta kan tak semestinya bersatu. Aku setuju dan aku merasakan derita itu.

Sunyik gilak. Aku demam, aku sik sihat. Sekda sapa yang peduli kan? Chenta Hatiqu, ku rindu kamu... Tapi kini aku merasakan apa yang pernah kau rasakan. Bermain dengan bayangan dirimu... Tersentuh lagi hati kecilku, bilakah cinta akan bersemi lagi?

Sungguh, aku benar cinta dirimu...
Sungguh, aku benar rindu dirim...
Sungguh juga aku benar-benar menginginkanmu

Tertitis lagi jernih air mata dari kelopak ini merasakan kekosongan ini. Mungkin ada hikmah Tuhan tuliskan sejak Loh Mahfuz lagi untuk pemilik tubuh ini. Bagaikan semut hitam di atas batu gelap dalam gelita kepekatan malam diriku berkelana mencari sinar bintang hidupku...

Chenta Hatiqu, kau tahukah betapa aku benar-benar rindu dirimu?

1 comment:

nRqzHa said...

raq..pohai??

There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails